Antara Makan, Nonton, Wisata, dan Hidupku

Maicih, Booom…

Well, setelah sekian lama kagak nongol di blog kesayanganku, kini hadir dengan postingan baru. Entah saya yang agak katrok, baru tau, atau emang baru beken di Surabaya baru-baru ini, Maicih. Jajanan ringan yang katanya berasal dari kota kembang ini, jadi fenomena tersendiri bagi kalangan anak-anak ABG, kuliahan, ato bahkan orang tua. Sederhana sebenarnya, keripik dengan bumbu  super pedas. Namun dibalik kesederhanaan itu, mampu menjadi fenomena tersendiri.

Tidak perlu toko ataupun counter khusus untuk menjualnya.  Cukup dengan bergonta-ganti lapak di jalanan. Ichiers (sebutan fans setia Maicih) harus update timeline twitter mereka di @infomaicih. “Gentayangan dan ngesot”nya berganti-ganti. Sempat mondar-mandir mencari yang jualan maicih, tapi tidak nemu. Eh pas mau balik ke kosan, di halte UHT ada yang jual. Tinggal paketan, yakni dua bungkus keripik maicih dengan level 5 dan 10. O iya hampir lupa, tingkat pedas “keripik setan” ini ditunjukkan dengan level, ada level 3, 5 dan 10.

Maicih level 5 (kiri) dan 10 (kanan)

Untuk kantong mahasiswa sebenarnya sih agag mahal ya, sebungkus ada yang 18 ribu, kalo beli paketan 30 ribu dapet dua. Tapi kadang patungan buat beli maicih ini jadi kagak berat bagi mahasiswa.  Berhubung kemarin beli sendiri, ya dimakan sendiri. Kesan pertama sih, biasa-biasa aja, pedesnya belom terasa kali ya, lama-kelamaan, WAAAAW, pedeeees, pedes di mulut, tenggorokan dan anget di perut. Sumuk (gerah) sekujur tubuh, hahaha, itung-itung membakar kalori (iya kah??) haha. “Maicih kayaknya enak banget buat temen belajar, dijamin GAG BAKAL NGANTUK!!!”. Tapi paginya, efeknya baru terasa tuh, itung2 pengganti minuman buat lancarin BAB. Haha.

Kagak pake kios, modal akun twitter buat marketing, jadi nilai plus-plus bagi maicih. “Pinter juga ya” yang bikin Maicih, dengan memanfaatkan tren jejaring sosial. Maicih jadi budaya sendiri, yang lama-lama jadi hegemoni juga. Digembor-gemborkan di sana-sini, membuat orang jadi penasaran. Dan bisa dipungkiri banyak pula yang jadi “korban iklan” di media jejaring. Kalo dibilang produk baru sih kayaknya enggak ya, di Gresik ada kerupuk yang pedas jugaa, tapi gag begitu tersohor sih. Tapi ya inilah yang namanya ide kreatif dan inovatif, yang sebenarnya biasa saja jadi bombastis.

Saya pribadi sih, cuman biasa aja, tidak terlalu maniak, tapi ya sempat penasaran di awal. Haha dan melet-melet dah lidah saya..

3 responses

  1. Saya suka banget maicih hehe tapi akhir akhir ini belum bertemu maicih lagi, waktu dan tempatnya belum ada yang pas sama saya. sudah sampai Surabaya ternyata delivery-nya

    23 Oktober 2011 pukul 18:49

  2. fiee

    maicih di kediri kok belum ada yawwwww

    19 Januari 2012 pukul 17:00

  3. cinta

    udah ada d kediri jatim cint,,, cuma ya gitu gentayangannn

    25 Mei 2012 pukul 07:40

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s